Senja di Kadiri


Kala itu, usai shalat maghrib saya sengaja duduk-duduk di serambi sambil mengamati kendaraan yang sibuk menuruti tuannya masing-masing. selain itu kaki ini juga ingin dimanjakan sebentar setelah beberapa jam nangkring diatas mesin.

karena saya tipe penikmat perjalanan, saya sendiri saja waktu itu. namun saya akhirnya akrab dengan seseorang yang baru saja saya kenal di musholla itu. kami pun berbincang tipis tapi cukup berbobot. 
“dari mana mas?” ia membuka

“eh emm dari jawa tengah” jawabku yang setengah kaget

“sendirian?” 

iya sendiri, kenapa emangnya ha? mau ngledekin ciye jomblo ciye, gitu? batinku

“hehe geh pak” asal ku iyakan saja

“sendiri itu kadang ada enaknya ada enggaknya mas, tapi kalau udah terbiasa ya tenang-tenang aja sih”

“lho bisa gitu ya pak?” aku pun mulai tertarik, karena pengetahuan yang begini jarang kutemui di buku-kitab. setelah lumayan akrab, perbincangan kami pun tembus ke ranah yang membuatku ingin nikah eh tidur ding, mumet soalnya mencerna omongan bapak satu ini.

Beliau pun berkisah, bahwa dulu waktu seumuran saya. bapak ini ya hidup seperti sewajarnya orang, sekolah, bekerja, ngopi dan sebagainya, sekarang hidupnya menjadi pelana mengikuti kemana kaki melangkah. 

Patah hati, itulah yang menjadi awal mula beliau berpindah haluan menikmati kehidupannya sendiri dan meninggalkan kampung halaman kira-kira sudah 23 tahun, sesekali memang kadang menemui keluarganya tapi tak pernah lebih 3 hari. ia benar-benar sendiri, secara fisik penampilannya berantakan tapi tidak bau dan tidak menjemukan karena meski sudah terlihat tua wajahnya tetap bersih, husnudzon saya beliau ini sering wudlu.

Beliau mengingat kembali bagaimana hancurnya hati saat dikhianati oleh pacarnya. kata orang-orang bapak ini sudah gila karena cinta, beliau sering dicaci-maki, dibodoh-bodohkan temannya “wanita gak cuma dia, Dul”  nama aslinya Abdul Muhib.
Masyarakat bahkan keluarganya sendiri salah persepsi, itulah yang membulatkan tekat bapak ini untuk angkat kaki, karena beliau tak ingin mempermalukan keluarga. 

“saya dulu gak bisa jelasin ke orang-orang mas, sudah terlanjur ya tak nikmati wae” sehari setelah ditinggal pacarnya akad nikah, hati Abdul Muhib muda itu seperti terbuka dan memandang sebuah pengertian yang aneh. beliau berfikir lha wong manusia saja ketika dihianati, ditinggal pergi dan ditinggal bahagia bersama orang lain mengakibatkan kecewa yang begitu besarnya, apalagi Tuhan? secara rasional, kita ini kan tidak menciptakan, tidak bisa memberi apa-apa pada pasangan tapi kok sakit hati saat dia pergi, kita selalu menuntut imbal balik seakan-akan kita telah berkorban dan berjasa besar pada kekasih, padahal tidak demikian.

menurut beliau, kalau manusia tidak seharusnya seperti itu, karena sejatinya tidak memiliki apa-apa, dan hal itulah yang terus memutar pikiran pak Muhib untuk sendiri karena sebuah alasan beliau tidak ingin membuat Allah kecewa dan pergi menjauhi-Nya. maka benar adanya bahwa musyrik (menyekutukan) adalah dosa terbesar yang tak bisa diampuni.

saya pun hanya menyeringai sambil teringat bayangan mantan yang sekarang sudah bahagia bersama suaminya heuhue. 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s